Aku Seorang Duda Yang Masih Perlukan Kasih Sayang Dan Kehidupan Berkeluarga.

Nama: Jejaka

Jantina: Lelaki

Saya dah hampir 2 tahun menduda. Memang salah saya punca penceraian. Skg saya tekad utk perbaiki hidup. Saya betu-betul nak berkahwin nak mulakan hidup baru. Alhamdulillah tuhan bagi saya banyak pilihan sebagai calon isteri saya. Semuanya sudah menyatakan hasrat utk menjadi isteri saya tapi hati saya tegar. Mungkin kali ini saya tidak mahu sekadar ‘tangkap muat’ untuk dijadikan pasangan hidup.

Baru-baru ini saya ada mengenali seorang gadis di tempat saya berkursus. Saya senior dan dia junior. Dalam diam saya menaruh hati padanya. Saya tak pernah pun bercakap dgn dia apa ntah lagi bertentang mata. Saya pun tidak pernah cerita dengan sesiapa pun yang saya menyukainya. Entah macam mana, tiba-tiba saya digosipkan dgn si dia di tempat kursus. Hampir setiap hari saya diusik oleh rakan-rakan tak kira lah siang atau malam, depan si dia @ belakang si dia. Sampaikan jurulatih kursus pun rancak sgt usik saya tak kira masa. Untuk pengetahuan, saya dgn si dia tidak berada dalam satu kelas yang sama kerana kami ambil modul lain-lain. Usikan rakan-rakan plak kadang-kadang melampau. Kalau mereka usik saya berseorangan memang saya cool je lah. Tapi kalau mereka usik saya depan si dia, memang tuhan je lah yang tahu. Dalam hati saya suka sebenarnya tapi saya control je lah. Tapi dari reaksi si dia, semacam dia tak senang dengan usikan tersebut, malu pun tidak. Tapi sebab dia junior, dia pun akur sahaja.

Mula-mula ada juga saya buat solar istikharah dan solat hajat mohon petunjuk dari Dia. Dalam hati ini meronta sangat hendak jadikan dia teman hidup. Tapi reaksi si dia apabila setiap kali diusik, seolah2 jawapan dari tuhan yang si dia bukan untuk saya. Lalu saya pun berhenti buat solat istikharah dan saya berdoa setiap kali lepas solat agar hati ini melupakannya. Ternyata tak mudah buat saya melupakannya. Menangis saya di sejadah mohon tuhan campakkan perasaan benci terhadap si dia. Puas saya pujuk hati ini tapi tiap hari hanya wajah dia yg menjelma. Kawan-kawan dan jurulatih pula, tak henti-henti mengusik. Macam mana lah saya nak lupakan si dia.

Dari apa yg saya dengar, dia sudah ada kekasih hati. Lagi lah saya tidak ingin mendekati si dia. Selalu juga saya tertanya-tanya, adakah si dia juga menaruh hati kepada saya? Adakah si dia juga berfikiran yang sama?

Pertamanya, kami amat gembira dengan pendekatan Jejaka sendiri dimana Jejaka tekad untuk perbaiki diri sebetulnya sebelum melangkah masuk semula ke alam perkahwinan. Ini satu pendekatan yang amat baik dan seharusnya dicontohi dan diambil iktibar oleh ramai penduda di luar sana.

Situasi Jejaka sekarang agak berlainan dengan apa yang kebanyakkan lelaki biasa akan hadapi which is perkahwinan kedua. Sejujurnya, perkahwinan kedua lebih sukar daripada perkahwinan pertama. Ini kerana Jejaka sendiri tahu apa expectation sebenar sesuatu perkahwinan, Jejaka tahu sedikit sebanyak mengenai hidup berkeluarga dan juga apa pandangan kebanyakkan masyarakat terhadap seorang duda yang sedang mencari pasangan hidup baharu. Ini belum lagi mengambil kira pandangan dan expectation seorang perempuan yang akan berkahwin dengan seorang duda. Banyak perlu difikirkan dan ini bukanlah satu perkara yang mudah.

Nasihat kami, come clean. Untuk memudahkan urusan jejaka dan juga si dia di dalam segala hal. Jumpa bertentang mata, luahkan segala isi hati dan tujuan Jejaka sendiri dan benarkan si dia membuat keputusan. Sekurang kurangnya Jejaka dah lepaskan beban dalam diri Jejaka sendiri. Mungkin dengan melepaskan beban sebegini rupa dan redha dengan segala kesudahan akan memudahkan Jejaka sendiri mengawal perasaan dan keinginan diri. Kesudahannya mungkin baik mungkin jugak tidak tetapi sekurang-kurangnya Jejaka dah cuba lakukan perkara yang terbaik dengan memudahkan urusan semua pihak dan membuat kata putus terhadap sesuatu perkara yang jikalau dibiarkan melarat, mungkin akan menjadi lebih parah.

Beranikan diri untuk luahkan isi hati. Walau akan ada masa nasib tidak menyebelahi kita, tetapi percayalah pasti ada sebab dan musabab segalanya berlaku.

Aug 13, 2019 | Posted by in Jiwa Kacau | 0 comments

Kali Pertama Berjumpa Terus Masuk Rumah. Adakah Ini Cinta?

Nama: Mizza

Jantina: Perempuan

Assalam doktor cinta. Saya harap doc blh balas kekeliruan sy ni.

Begini, baru2 ni semasa raya puasa, kwn lelaki sy (dah kenal selama 2 thn setengah tp kami berhubung secara online shj dan tak pernah jumpa bersua muka), dtg pertama kali ke rumah sy utk beraya tp sambil tu dia dtg utk menyerahkan dokumen penting tentang hartanah. Sy mmg ada tanya dia, blh tak nk jumpa utk dia serahkan dokumen tu (tp sy tak mention pun suruh dia jmpa kat rumah sy). Tp esoknya dia cakap dah on the way dan tanya blh ke dia nk dth rumah sy? Sy pun jwb boleh saje ( tak kan tak bagi dia dtg plk kan, lagipun hari raya). Dia dtg dgn kwn rapat dia (lelaki, pangkat adik). Jadi sy sebenarnya keliru. Adakah itu first step dia utk kenal sy dgn lebih rapat? (termasuk family sy).

Semasa di rumah sy, dia bersembang dgn mak sy juga. Agak rancak juga lebih2 lagi mak sy mmg suka bersembang. Jd, apa pandangan doc akan perkara ni? Adakah biasa bagi seorang lelaki utk dtg ke rumah perempuan utk pertama kali? Mmg lah org blh cakap “alah raya kan apa nak pelik, just dtg raya”. Tp diaorang tak tahu tu first time kami jumpa dan terus jumpa kat rumah saya. Tu yg sy keliru. Sy mula2 igtkan nk ajak dia jumpa kat luar je tp dia terlebih dahulu tanya blh ke nak dtg ke rumah sy (dia x cakap utk beraya). Kalau ikut logik, org luar (agen hartanah, insurans or etc) tak kan lah nk dtg mudah2 rumah org perempuan kan hehehehe. Selama ni kami mmg berkawan secara wassap je tu pun jarang2 saja sbb dia pun sibuk kerja. Dia tak pernah meluahkan isi hati dia tp sy dapat rasa dia pun mcm sukakan sy tp sy tak berani nak yakin sgt sbb kami pun jarang berhubung.

Ok lah itu saja kekeliruan sy. Harap doc tak penat baca ayat panjang lebar sy ni. Terima kasih doc.

Salam Mizza.

Adalah biasa bagi seorang lelaki untuk datang ke rumah dan bersembang terutamanya dengan ahli keluarga apatah lagi apabila masa tu pula adalah hari raya dan dia juga sedang menyelesaikan tugasnya yang lain. Tiada yang pelik, tiada yang nampak special dan juga tiada yang nampak luar biasa dan perlu difikirkan sangat. Kalau datangnya dia tanpa sebab, ya mungkin adanya agenda tersendiri yang wajib diragui, tetapi ini bersebab dan logik. Sejujurnya datang melawat dan memenuhi jemputan rumah terbuka adalah sesuatu perkara yang baik dan menggalakkan hubungan silaturrahim.

Pandangan kami, usahlah difikirkan sangat tentang kehadiran dan tujuannya datang. Lebih baik berfikir mengenai bagaimana untuk kekalkan hubungan yang sihat dan jikalau mendapat kerestuan dan redha, insyaAllah boleh ke jinjang pelamin. Mizza sendiri boleh merasakan yang dia juga meminati Mizza kan, jadi nasihat kami, teruskanlah berhubung, cuba jadi yang terbaik dan terus berusaha untuk memastikan hubungan ini berkekalan.

Paling penting, berhenti fikirkan perkara yang remeh temeh terlalu panjang lebar. Make it simple and dont over complicate things. Fokus pada perkara yang lebih penting ok!

Aug 8, 2019 | Posted by in Keliru | 0 comments

Kemiskinan Dan Kertelanjuran Faktor Aku Masih Belum Pilih Perkahwinan.

Nama: Farah Wahidah

Jantina: Perempuan

Aku ada bf. Kami dah 5 tahun kenal. And kami pun dah pernah terlanjur (dia bukan lelaki pertama). Dia terima aku seadanya. Dia sygkan aku lebih dari aku sygkan dia. And kami bercadang utk berkahwin.

Problem is dia miskin. Memang miskin tahap daif. Rumah pun memang usang betul masa aku mula2 datang. Dia kerja biasa2 je, kerja jaga. Aku takut mak ayah aku xboleh terima dia, sbb dia miskin. Aku sygkan dia sbb dia satu2nya lelaki aku jumpa yg betul2 sygkan aku.

Aku ni ada degree. Pendek kata aku boleh survive own my own. Aku nak kahwin dgn dia, nak hidup dgn dia. Tapi aku xtaw if aku buat pilihan yg tepat. Should i marry him or shouldnt i?

Dia mmg lelaki yg baik. Xpernah herdik atau marah aku. Xpernah naik tgn. Hes a romantic and thats why i fall in love with him. And aku takut xakan jumpa lelaki mcm dia lagi kalu aku sia2kan dia. His parents pun sukakan aku and anggap aku mcm family.

Dia memang tgh usaha sungguh2 utk kahwin dgn aku 😪

Salam. Persoalan patut atau tak Farah kahwini dia bukanlah satu jawapan dan keputusan yang kami boleh bagi. Farah sendiri yang lebih mengetahui sama ada patut atau tidak.  Sebagai ibu bapa, tentulah mereka mahukan yang terbaik buat anak mereka dan tentunya di keadaan ekonomi sekarang yang mencabar dan sukar, kekayaan wang ringgit sedikit sebanyak memainkan peranan.

Tidak dinafikan, kasih sayang boleh mengatasi pelbagai perkara, darjat, warna kulit, malah kekayaan wang ringgit sekalipun. Tetapi Farah kena faham, kehidupan berumah tangga bukannya murah dan hampir segalanya memerlukan duit. Sewa rumah, barang dapur, insurans, simpanan, bayaran komitmen dan lain-lain sedikit sebanyak boleh menambah beban sesebuah keluarga yang sedang berkembang. Ini belum lagi dikira dengan kehadiran bayi ataupun anak kecil di dalam keluarga. Jadi, ini bukanlah sesuatu perkara yang boleh diambil remeh dan Farah perlu tahu kenapa ini sebenarnya adalah satu perkara yang menjadi perhatian ibu bapa Farah sendiri.

Hakikat bahawa Farah sendiri pernah terlanjur sebelum ini, eloklah dijadikan sebagai sesuatu perngajaran buat Farah. Harapnya perkara seperti ini bukanlah sesuatu faktor yang menyebabkan Farah rasa yang Farah perlu kekal bersama dengan pasangan Farah itu hingga ke jinjang pelamin. Semua insan melakukan kesilapan, namun bagaimana kesilapan itu dijadikan pengajaran dan tidak diulangi lagi adalah yang membezakan insan yang benar berubah dan berusaha menjadi lebih baik ataupun tidak.

Akhirnya, Farah sendiri yang akan tentukan masa depan Farah. Ikutkan beberapa faktor yang kami ulas, kami harap sedikit sebanyak dapat membantu Farah membuat pilihan. Harapnya pilihan ini adalah yang terbaik buat Farah, si dia, serta keluarga kedua belah pihak.

Aug 5, 2019 | Posted by in Percintaan | 0 comments

Isteri Desak Cerai Dan Sukar Dipujuk.

Nama: Azlan

Jantina: Lelaki

Assalamualaikum.

Saya telah berkahwin selama 10 tahun. Dan kami baru telah berpisah, istri mendesak untuk berpisah. Puncanya adalah istri telah tawar hati pada saya dan tidak lagi rasa sayang dan cinta lagi. Kami mempunyai 2 org anak. Saya tidak banyak membuat masalah pada dia sebenarnye. Cuma kami pernah bergaduh dan dia terasa hati. Istri jenis pendendam dan jenis sukar memaafkan. Hatinya sangat keras.

Istri tidak mempunyai pekerjaan dan tempat tinggal tetapi dia nekad untuk bercerai. Sikapnye sekarang memang btl2 berubah tidak seperti dahulu lagi. Sekarang saya cuba untuk memujuk untuk rujuk kembali pada saya tetapi masih gagal. Istri cakap dia tidak tahu mahu buat keputusan apa. Harap boleh bagi pandangan.

T. Kasih.

Salam.

Di dalam rumah tangga semestinya akan ada cabaran, ujian dan halangan. Tidak kiralah rumah tangga yang baru berusia sebulan malah puluhan tahun sekalipun mesti tidak boleh lari daripada lumrah ini.

Perkahwinan Azlan sendiri sudah berusia 10 tahun. Bukan mudah untuk berada di dalam hubungan kekeluargaan hingga ke 10 tahun. Bagi kami, dengan keadaan Azlan sendiri yang menyara keluarga bersendirian dan mempunyai 2 orang anak, adalah bagus jikalau mereka dicurahkan perasaan kasih dan sayang dari ibu bapa mereka sendiri. Penceraian selalunya akan memberi impak yang besar kepada anak kecil terutamanya yang sedang membesar walaupun tidak dapat dilihat dengan mata kasar sekarang.

Dari fahaman kami juga, kami dapat rasakan ada yang Azlan sendiri sorok dan tidak kongsikan. Azlan sendiri lebih bercerita mengenai isteri dan sifatnya, tapi tidak sedikit pun menceritakan kesalahan dan kekurangan diri Azlan sendiri sehingga boleh menyebabkan mulanya kisah penceraian semua ini. Penceraian selalunya melibatkan dua belah pihak dan kami percaya perkongsian Azlan sendiri lebih memihak kepada sebelah pihak dan agak tidak adil.

Isteri yang kuat memendam dan sukar memaafkan ialah biasa. Setiap manusia ada sikap dan perangai tersendiri, jadi kita sebagai insan yang bersama dengannya haruslah memahami. Inilah yang dipanggil saling melengkapi. Daripada hanya fokus mengenai kekurangan isteri, apa kata alihkan fokus Azlan sendiri kepada usaha bagi melengkapi satu sama lain, ini lebih baik.

Kami nasihatkan agar pertahankan dan perbaiki rumah tangga Azlan selagi boleh. Kami tidak menyokong penceraian tetapi kami amatlah menyokong konsep kebahagiaan sesuatu keluarga. Moga Azlan juga dikurniakan keluarga yang sama. Amin.

Jul 26, 2019 | Posted by in Rumah Tangga | 0 comments

Hubungan 10 Tahun, Patutkah Aku Putus Asa Dan Berhenti Mencuba?

Nama: Shazrul Adly

Jantina: Lelaki

Assalammualaikum dr cinta. Kisah dia mcm ni…saya dh dlm hubungan dgn si dia selama 10 tahun..dia bermula tawar hati sebab saya suka push2 dia..sebab saya jenis sukakan perhatian..bila saya bz dia free..dia boleh faham saya..tapi bila dia bz saya mcm x boleh faham dia.

Ada masa saya faham bg semangat..ada masa saya push attention dari dia. Dia baru tawar hati dengan saya lepas sebulan ni. Dia ada berkawan dengan 1 classmate dia..laki..dia kata selesa dengan lelaki tu..atas dasar 1 class dan faham masa kerja dia. Btw saya dh berkerja. Dia ada mention lelaki tu x pernah berkira dengan dia..dalam masa sama..saya pun sama dr…saya bab duit tak pernah berkira dengan dia..saya sanggup habis beratus untuk jumpa dia di tempat belajar dia. Tapi dia x nampak semua tu. Baru2 ni saya ada berjumpa 2 kali..saya ada bagi bunga..ada bagi buku..dia hargai apa yang sya bg..dia happy dpt tu.

Persoalan saya..tawar hati dia ni boleh dipujuk? Sebab dia ada kata dia sendiri payah nak lupakan saya. Dia still ingat memori manis kami..dia masih ambil berat dekat saya. Dia sekarang perlukan masa..dia sygkan saya atas dasar kawan..tp rasa syg dia terhdap sya x hilang sebab dh 10 tahun. Tp mungkin syg dia terhadap lelaki tu dh banyak..dia jgk kata dia ada nampak effort saya baru2 ni untuk happy kan dia..dr rasa peluang masih ada ka? Sebab sya x give up untuk dapatkan dia lagi..saya masih pujuk dan dia x block pun saya. Saya dh berjanji nekad nk berubah.

Perlukah saya tunjuk depan2 semua tu? Terima kasih dr cinta

Waalaikumsalam.

Pertamanya kami ingin mengucapkan tahniah kepada Shazrul sendiri kerana masih kekal di dalam hubungan yang kini dah berumur 10 tahun. Bukan mudah untuk setia dan ternyata bukanlah satu perkara yang perlu dipandang remeh. Ini sendiri sebenarnya merupakan satu pencapaian yang patut dibanggakan.

Berbalik kepada luahan Shazrul, kami sendiri boleh merumuskan yang Shazrul tahu akan salah silap diri sendiri. Shazrul tahu si dia perlukan perhatian dan si dia bukannya seorang yang suka didesak dan diberi tekanan. Inilah titik permulaan masalah di dalam perhubungan Shazrul sendiri. Shazrul yang sudah bersama dengan si dia selama 10 tahun mustahil tak mengenali perangai dan kehendak si dia.

Si dia mungkin berubah sedikit sebanyak tetapi percayalah yang sikap dan sifat kebiasaannya selalunya akan kekal dan sukar diubah. Jangan buat perkara yang si dia tak suka dan cuba lebih bertolak ansur dan memahami. Kalau Shazrul sendiri cuba menjadi masalah kepada si dia, mestilah si dia pun tak selesa dan dari situlah mulanya pemikiran si dia untuk cari pengganti. Hakikatnya, perempuan kalau dah nekad untuk cari pengganti, buatlah apa sekalipun, bagi coklat, wang ringgit, perhatian mahupun hadiah sekalipun, sukar untuk menangi hatinya kembali.

Sementara masih ada peluang, selagi Shazrul dan si dia masih berhubung, selagi memori manis masih segar di dalam ingatan, cuba berubah dan jadi lelaki yang dia idam-idamkan. Cuba jadi yang terbaik supaya si dia tak lagi pandang lelaki lain untuk dijadikan pasangan untuk hidup bersama kelak. Shazrul belum give up, jadi teruskan usaha.

Jangan sia-siakan hubungan 10 tahun ini. Jangan. Menyesal nanti.

Jul 19, 2019 | Posted by in Percintaan | 0 comments

Aku Selesa Ketika Bersamanya Dan Aku Pilih Perkahwinan

Nama: Amira

Jantina: Perempuan

Assalamualaikum wbt

Nama saya Amira. Saya perlukan nasihat dan pandangan yg ikhlas tentang permasalahan saya.

Saya mempunyai seorang kawan baik lelaki sejak dari berumur 18 tahun. Kami rakan sekelas semasa di matrikulasi. Kemudian kami seuniversiti pula. Semasa menunggu konvokesyen (umur kami 22 tahun), dia meluahkan perasaan ingin memperisterikan saya. Beberapa kali dia mencuba. Antaranya dengan membawa ibu bapanya ke rumah. Ada yang dia sendiri menelefon saya dan bertanya sendiri. Banyak lah cara yang menunjukkan dia ingin memiliki saya. Tetapi saya tidak pernah sekalipun melayannya lebih dari sekadar kawan. Ini kerana pada waktu itu saya sangat mentah dan anti lelaki.

Selepas putus cinta kali pertama semasa berumur 24 tahun baru lah saya mula berfikir untuk berkahwin namun disebabkan saya menyambung pengajian di peringkat master yang mana kehidupan sangat sibuk, saya pendamkan hasrat saya. Pada waktu ini saya mula berfikir untuk mengajaknya berkawan semula. Tetapi belum sempat saya meluahkan cadangan saya, dia memberitahu dia akan bertunang. Saya berasa lega kerana saya sudah boleh berhenti memikirkan cadangan saya itu.

Saya mula berkenalan dengan ramai lelaki lain dengan tujuan untuk berkahwin. Semasa fikiran saya kacau disebabkan baru putus cinta, saya call dia dan bertanya boleh lagikah dia pertimbangkan semula hasrat nya dulu iaitu untuk memperisterikan saya. Tapi dia tidak memberikan apa-apa jawapan. Saya menganggap saya telah ditolak. Pada waktu ini dia telah putus tunang. Sebab itu saya berani hubungi dia semula.

Sejak itu ingatan saya terhadapnya semakin kuat. Bebrapa kali saya cuba berkawan semula dengan dia tapi terputus.

Sekarang saya mencuba semula sebab dia ada minta pertolongan saya berkaitan kerja. Dia juga banyak bantu saya untuk mendapatkan kerja yang bagus sepertinya. Sekarang kami tolong-menolong dengan agak bagus. Pada 3 dan 4 hari lepas kami luangkan masa berbincang tentang kerja dan juga keluar bersama. Pada waktu itu birthday saya. Tapi tiada yang istimewa dia tunjukkan kepada saya.

Sebelum ni saya pernah beritahu sebab saya menolaknya dahulu. Saya luahkan segala-galanya berkenaan saya tidak berfikiran matang dan soal sibuk belajar. Dia langsung tidak balas apa-apa. Kini pun saya ada bertanya jika dia ada kecil hati dengan say. Dia kata tiada.

Saya sangat berharap untu memiliki dia sebab dia sangat memikat hati saya. Dia seorang yang biasa sahaja. Dai satu-satunya lelaki yang buat saya rasa selesa bersama dengannya.

Saya sudah istikharah dan berdoa.

Soalan saya apa yang patut saya lakukan lagi?

Bilakah patut saya berterus-terang atau tunggu sahaja?

Saya risau dia sudah berpunya. Mohon pandangan tuan/puan yg lebih arif.

Semoga urusan tuan/puan dipermudahkan oleh Allah asbab dari bantuan yg diberikan kepada saya.

Sekian, terima kasih.

Salam.

Dari pemahaman saya, ternyata perjalanan kisah liku percintaan Amira sendiri agak panjang dan penuh dengan dugaan. Apapun, tahniah kami ucapkan kerana masih kekal setia dan berpegang teguh kepada kehendak dan kemahuan hati.

Si dia yang Amira inginkan boleh saya katakan sekarang single dan belum mempunyai sebarang hubungan yang serius. Dari cara layanan dan respons dia sendiri terhadap Amira boleh dikatakan yang dia sendiri sebenarnya berada di dalam fasa mencari dan mengenali. Tetapi berdasarkan kepada pengalaman dirinya yang baru sahaja putus tunang, ada baiknya jikalau Amira sendiri take it slow. Jangan terburu-buru dan jangan terlampau mendesak. Adakalanya si dia masih cuba untuk menerima hakikat dan realiti sebenar tentang apa yang sudah berlaku dan bimbang jikalau tidak kena caranya boleh menjejaskan perancangan asal Amira.

Sedangkan dia sendiri boleh luangkan masa untuk sambutan birthday dan keluar makan bersama Amira, bolehlah saya simpulkan disini yang peluang Amira sebenarnya masih terbuka luas. Mungkin respon si dia semenjak dua menjak ni agak hambar, tetapi sepatutnya Amira lebih memahami keadaannya yang baru melalui pengalaman putus tunang yang bagi kami adalah satu pengalaman yang amat menyedihkan.

Seharusnya apa yang Amira harus lakukan sekarang adalah memberinya ruang untuk dia memujuk dirinya sendiri, jangan letakkan sebarang tekanan atau perkara yang mendalam untuk si dia hadapi. Tunggu sehingga dirinya sendiri mula membuka hatinya kepada Amira. Apabila masanya tiba, Amira sendiri akan sedar yang masanya telah pun tiba dan itulah sebenarnya masa yang paling sesuai untuk Amira luahkan segala yang terbuku di hati. Luahkan kasih sayang, kisah benar, pengakuan, perasaan sedih, perasaan gembira dan segalanya. Dengan cara ini si dia sebenarnya akan lebih menghargai segala penat lelah dan usaha Amira sendiri selama ini. Ini sebenarnya bagus sebagai satu titik permulaan di dalam melayari bahtera perkahwinan kelak insyaAllah.

Moga dipermudahkan dan harapnya niat ini direstui.

Jul 16, 2019 | Posted by in Percintaan | 0 comments

Percintaan. Adakah Aku Sudah Bersedia?

Nama: Rohana

Jantina: Lelaki

Hi Doktor Cinta. Saya nak bertanya, saya sudah berumur 24 tahun dan berasa sudah tiba masanya saya mengenali seseorang. Tetapi apabila seseorang cuba untuk mendekati seperti menghantar mesej dan sebagainya, saya berasa takut, rasa tidak sedap hati, keliru dan sebagainya.

Saya berasa seperti “perlukah dia nak tau semua benda pasal aku” apabila si dia berkomusikasi dengan saya. Saya perasan yang saya seorang yang terlalu berdikari dan tidak suka jika orang lain ambil tahu pasal diri saya. Sebenarnya saya confuse apa sebenarnya yang saya nak. Saya cuba untuk lebih terbuka tetapi perasaan takut untuk mengenali seseorang dengan lebih dekat lebih menguasaai diri saya. Saya berharap Doktor Cinta dapat memberi cadangan ataupun nasihat bagaimana untuk saya menghadapi masalah ini.

Hi!

Perasaan cinta dan keinginan untuk mengenali dan dikenali sesorang adalah lumrah. Tak perlu takut dan bimbang akan kehendak hati.

Pertamanya, beri peluang pada diri sendiri. Tetapkan di dalam hati yang diri ini sudah bersedia untuk menerima peneman dan kini sudah bersedia untuk berkongsi kasih sayang. Kalau diri sendiri pun belum bersedia, sukar untuk perkara lain datang dengan sendirinya seperti cinta dan kasih sayang misalnya.

Juga perlu faham bahawa cinta dan kasih sayang memerlukan komunikasi. Perasaan ingin tahu, ambil berat dan saling mengingati adalah lumrah di dalam sesuatu perhubungan. Boleh dikatakan sebahagian besar dunia percintaan memerlukan komunikasi yang efektif. Jadi, biasakan diri dengan komunikasi sebegini rupa dan ‘open-up’ untuk perkara baru. Perubahan dan penerimaan itu perlu untuk memastikan kita berada di landasan yang betul.

Beranikan diri, lihat perubahan dari sudut yang positif dan jangan takut untuk mencuba.

Jul 15, 2019 | Posted by in Keliru | 0 comments

Buat Pilihan Terbaik. Merana atau Bahagia?

Nama: Fadlee

Jantina: Lelaki

Saya keliru. Siapkah harus saya pilih. Gadis A orangnya baik dan sentiasa buat saya ceria dan senang berbual. Gadis B pulak orangnya baik jugak tetapi saya malu nak bertegur sapa. Saya sedih apabila dia sedih. Dia satu kelas pula. Saya xnk kehilangan gadis A kerna dia sentiasa ada dan setia walaupun dia tau bnyk rumour mengatkan sye ni kaki pompuan. Saya x prnh ingt tentang gadis B tetapi apabila moment update tntg dia sedih, jadi saya turut sedih. Hati saya tersentuh apabila saya terdengar tentang dia. Siapakah harus pilih dan apakah harus sya lakukan?

Soal membuat pilihan pilihan ni memang susah. Pilih A salah, pilih B pun mungkin salah. There is no definite answer.

Tak elok pulak kalau saya cakap pilih A dan tinggalkan B sedangkan saya sendiri tak kenal hati budi keduanya. Jadi untuk memudahkan kerja Fadlee, sebenarnya pilihan terletak di tangan Fadlee sendiri. Fadlee lebih tahu hati budi, perangai dan juga baik buruk gadis A dan B.

Pilihan dan kriteria mungkin berbeza tapi kalau teliti betul-betul dan selami lebih dalam hati Fadlee sendiri, tentunya Fadlee sendiri akan tahu yang mana sebetulnya kehendak hati. Hal macam ni bukan main tutup mata pilih, kena ambil masa, tenang dan buat keputusan yang betul-betul muktamad. Bila dah betul-betul pilih jangan tiba-tiba tukar keputusan pulak.

Fadlee sendiri akan sedar yang sebenarnya akan ada beberapa faktor dan jugak ciri-ciri yang menjadikan sesorang itu lebih baik dan lebih sesuai untuk bersama dengan Fadlee berbanding yang lain. Persoalannya sekarang, Fadlee betul-betul kena usaha cari dan teliti apakah faktor atau ciri tu. Ini yang saya maksudkan perlu ambil masa dan buat keputusan. Sedangkan kasut pun dipilih teliti sebelum beli, apatah lagi teman hidup untuk dipakai hingga ke hari tua!

And paling penting sekali, tolonglah jangan pilih 2-2. Jangan sampai ada yang merana dan terseksa disebabkan ketidakmatangan Fadlee sendiri. Ok?

Jul 27, 2016 | Posted by in Keliru | 1 comment

Rakan Semua Dah Berpasangan, Aku?

Nama: Syaz

Jantina: Perempuan

Saya berumur 22thn dan sedang belajar degree thn ke-2. Sewaktu umur saya sekarang ini, saya dikelilingi oleh rakan2 yg telah mempunyai pasangan hidup. Namun, saya masih tidak mempunyai pasangan sampai sekarang. Situasi mcm ini mnyebabkan saya mempunyai keinginan utk mmpunyai pasangan hidup. Saya sedang meminati seorang laki yg sama kos blaja dgn saya. Kami sntiasa bermsj dan kadang2 berkongsi rahsia. Namun,laki itu prnh meluahkan pd saya yg dia minat prmpuan lain. Since that day, saya hanya redha dgn keputusannya dan sebaliknya mmberi sokongan pdnya. Tapi prmpuan yg dia minati trsebut dh mempunyai pasangan hidup sndiri dan laki trsebut sedar tp msih mengharap pd prmpuan trsebut. Walaupun begitu, hati sya msih minat pd laki itu sbb saya susah nk minat laki dgn btul2. Jd wajarkah saya menunggunya atau tidak? Dan perlukah saya mmpunyai pasangan hidup skarang disebabkan persekitaran sya yg dikelilingi oleh rakan2 yg tlh mmpunyai pasangan hidup ?

Apa yang Syaz tengah hadapi sekarang ni adalah perkara biasa yang ramai anak muda sedang lalui. Perasaan untuk tidak ketinggalan dan sentiasa berada dalam arus terkini menyebabkan kita rasa yang kita mesti lalui perkara yang sama untuk tak ketinggalan.

Nasihat saya, jangan terpedaya dengan keinginan dan perasaan sendiri terutamanya dalam hal berpasangan kerana perasaan cinta dan sayang mengambil masa. Tak semestinya kawan yang lain dah berpunya dan berpasangan kita pun perlu ikut sama. Lain orang lain caranya. Cuba bayangkan, disebabkan terikut dan termakan dengan keinginan dan nafsu untuk berpasangan, Syaz sendiri akhirnya dilukai semua gara-gara Syaz dan pasangan sebenarnya belum bersedia. Apakah berbaloi mempertaruhkan kasih dan sayang untuk sesuatu yang Syaz sendiri belum pasti dan yakin?

Bagi lelaki yang Syaz minat tu pula, tak perlulah terlalu berharap dan terlalu mendesak. Dia sendiri dah boleh paham yang dirinya kini sedang bertepuk sebelah tangan dan hanya masa yang akan menentukan sama ada Syaz boleh mengisi kekosongan yang ada pada dirinya sekarang.

Melihat pada situasi sekarang, saya rasa ada baiknya Syaz masih kekal dan tidak termakan dengan desakan dan keinginan untuk berpasangan. Masanya akan tiba kelak. Jadi apa yang Syaz perlu lakukan sekarang ialah sabar dan teruskan bersabar. InsyaAllah masanya akan tiba.

Jun 21, 2015 | Posted by in Jiwa Kacau | 0 comments

Aku Pilih Bunuh Diri Kerana Tewas Oleh Nafsu Sendiri.

Nama: Dieya

Jantina: Perempuan

Saya tak tahu ingin berbuat apa, sebab saya keliru. Adakah ini cinta atau nafsu? Saya punya msalah yang sangat berat, kadang2 saya terfikir untuk bunuh diri. 3 tahun saya menjalinkan hubungan dengan bf saya dan sering melakukan maksiat kerana ingin membuktikan kasih sayang saya terhadap dia. Sehingga sekarang saya merasa sangat menyesal dan ingin memutuskan hubungan.

Tetapi malang sekali, sekarang saya dilema kerana baru sekarang saya di sahkan mengandung. Tapi saya ingin memutuskan hubungan dengan dia, dan baru saya tahu, semenjak dia mengetahui saya mengandung, dia semakin menjauh dengan saya. Dia semakin berperangai menyakitkan hati membuat saya tidak sanggup bertahan. Tolong saya doktor cinta, bantulah saya menghadapi masalah ini.

Bunuh diri bukanlah jalan penyelesaian untuk apa pun masalah, kecik mahupun besar. Ingat!

Terpulang pada Dieya untuk masih menerima bf Dieya tu semula ataupun tidak. Hakikatnya kandungan Dieya tu memerlukan seorang bapa dan bf Dieya tu tentunya tak boleh lari daripada tanggungjawabnya sebagai seorang yang perlu bersama-sama Dieya membesarkan anak kecil tu. Sama ada langkah seterusnya kahwin atau tidak, tu pilihan Dieya sendiri, tetapi pastikan tanggungjawab bf Dieya tu tetap ada.

Kalau benar Dieya masih cinta masih sayang dan bf Dieya inginkan pernikahan, teruskan. Kalau memang tiada cara lagi untuk memperbaiki hubungan korang berdua, jangan berkahwin semata-mata untuk menutup mulut masyarakat dan bukannya mencari kebahagiaan. Tak guna menutup satu kesilapan dengan kesilapan yang lain kerana akhirnya inilah yang akan membinasakan kita kelak.

Apa yang dah terjadi biarkan terjadi. Redha dan terima hukuman dan akibatnya dengan hati yang terbuka. Lebih baik hadapi masalah itu sekarang daripada Dieya terus menerus berdalih dan cuba menjauhi kebenaran. Kandungan itu tak bersalah dan jangan pula Dieya terfikir untuk menggugurkan jasad yang tak berdosa tu.

Duduk bersama keluarga atau ahli keluarga Dieya yang paling rapat untuk berbincang mengenai hal ini dan cuba menjadi seprofessional mungkin tanpa melibatkan emosi agar perkara ni boleh disampaikan secara baik dan akhirnya boleh mencari solusi yang terbaik. Bertemu mata antara kedua-dua belah keluarga juga wajar dilakukan agar semuanya boleh diselesaikan sebaik mungkin dan akhirnya tak mengeruhkan lagi keadaan.

Harap Dieya terus tabah dan fikirkan masa depan Dieya dan kandungan di masa depan kelak. Bunuh diri dan juga pengguguran bukanlah jalan penyelesaian yang Dieya mahukan. Jangan hitamkan lagi masa depan Dieya yang ada sekarang dan percayalah yang segala masalah yang timbul pasti ada penyelesaiannya.

Kami di sini menyokong Dieya sepenuhnya dan harapkan Dieya yang terbaik untuk semua perkara; sekarang dan juga di masa hadapan kelak. Buatlah keputusan terbaik bagi Dieya, kandungan dan orang sekeliling, inilah yang terbaik Dieya boleh lakukan.

Jun 21, 2015 | Posted by in Keliru | 1 comment